oleh

Mujiono Warga Keranden Timur Diterkam Buaya

-Lingga, Peristiwa-267 Dilihat

Lingga,simakkepri.com – Salah seorang warga desa Kerandin Kecamatan Lingga Timur, Kabupaten Lingga, Mujiono (29) Rabu (31/01/18) sekitar pukul 16.30 WIB diterkam buaya di sungai kawasan desa Keranden saat memasang perangkap kepiting bakau.

“Korban diterkam saat berada diatas sampan, dan dibanting ke dalam air. Dalam kondisi tersebut korban mengaku tidak mengetahui apa-apa, bahkan melakukan perlawanan, sehingga bisa lolos muncul kepermukaan air dan berenang menghampiri tebing sungai.”

Tidak mengetahui sebesar apa buaya yang nyaris membinasakannya. Beruntung, celana yang dikenakan korban dapat lepas dari badan dan dibawa lari oleh predator tersebut.

Setelah menggapai daratan korban berusaha sekeras mungkin, tanpa menghiraukan rasa sakit bekas terkaman dikakinya itu, korban menerobos hutan bakau selama 3 jam, melewati jalan pintas pulang ke pemukiman.

“Saat itu, saya tidak ingat terasa seperti mimpi. Saya tidak bisa mencapai sampan karena hanyutnya ke tengah sungai,” ucap Mujiono terbaring lemas di RSUD Encik Mariyam, Daik Lingga menceritakan nasib naas yang menimpa dirinya, Kamis 01/02/18 dini hari.

Sampainya korban dikediamannya sekitar pukuk 20.00 WIB malam. Selang beberapa jam, korban dilarikan ke RSUD Encik Maryam untuk penanganan medis karena mengalami luka serius dibagian paha dan lutut bagian kanan.

“Kata perawat tadi, ada 40 jahitan bagian luar dan 11 jahitan bagian dalam. Ada 4 lubang bekas gigi buaya,” kata dia yang berusaha kuat.

Untuk sementara waktu korban diinapkan di RSUD. Jika siang besoknya sudah memungkinkan, korban dipersilahkan pulang melakukan perawatan dirumahnya.

Ditempat terpisah salah satu keluarga korban, Roy mengatakan dalam hitungan seminggu sudah ada beberapa orang yang nyaris jadi korban buaya sungai Kerandin. Namun, yang paling parah adalah kali ini dengan gigitan yang menyisakan luka robek.(sn)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.