oleh

Mantan Karyawan PT Adira Datangi Kantor DPRD Batam

-Batam-66 Dilihat

Batam,simakkepri.com -Tujuh Orang perwakilan mantan karyawan PT Adira cabang Batam mendatangi DPRD kota Batam untuk mengadukan nasib mereka, Karyawan yang terkena PHK oleh PT Adira tersebut merasa tidak mendapat keadilan dari perusahaannya. Pasalnya kesalahan yang mereka lakukan itu sudah wajar dan biasa di lakukan oleh mereka, selama itu menjadi keuntungan bagi perusahaan.

Kedatangan ketujuh perwakilan di sambut oleh komisi IV, dalam rapat ini Udin Silaloho anggota komisi IV mengatakan, menurutnya ada benarnya juga perusahaan melakukan hal tersebut, dalam prosedur perusahaan Pihak Adira lakukan sistem audit atau penarikan, itu tidak di perbolehkan, seperti menarik barang atau kendaraan.

“Itu benar yang diputuskan Adira, kenapa saya bilang benar, karena, bagaimana kalau setelah kalian tarik dan pindah tangan ke pihak kedua, lalu motor itu hilang, dalam hal ini siapa yang bertanggung jawab, jadi, ada benarnya juga Adira menyalahkan kalian,” ujarnya

Namun ungkapan tersebut di jawab oleh mereka, bahwa mereka melakukannya seperti biasa, dan biasanyapun tidak ada dipermasalahkan.

” Kami melakukan penarikan ┬ámotor itu untuk menyelamatkan performan atau Id kami, dan menurut kami, hal serupa itu sudah wajar, pembeli awal mengembalikan motor tersebut ke sorum, dan agar di lanjutkan ke pihak ke dua tanpa melakukan proses awal, lalu itu di anggap penggelapan oleh meneger, hal ini sering kami lakukan dan perusahaanpun setuju saja asal menguntungkan bagi perusahaan.” Ungkapnya

Mendengar pernyataan tersebut, Komisi IV akan melakukan pemanggilan ke PT. Adira terkait permasalahan karyawan yang merasa di PHK dan tidak mendapat pesangon yang sesuai, untuk itu, Udin Silaloho meminta agar mereka segera membuat surat pernyataan atau audensi, agar ada bahan untuk surat pemanggilan perusahaan Adira.

rdk

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.