oleh

Kelangkaan BBM Dipertanyakan, Nyanyang Sarankan Pertamina Awasi Penyaluran

Batam,simakkepri.com – Kelangkaan Bahan Bakar Minyak (BBM) jenis premium di kota batam perlu dipertanyakan. jenis BBM premium ini terkesan hilang dari peredaran. pasalnya hampir di setiap SPBU bahan bakar jenis ini tak lagi di jual. setiap hari SPBU memampangkan pengumuman premium habis.

Sejumlah pengguna kenderaan roda dua  saat ditemui awak media ini di sejumlah SPBU yang tersebar di batam, kamis (01/6/17),Rista mengatakan sangat aneh namanya jika minyak premium tak pernah lagi dijual dengan alasan habis.

“setiap hari papan pengumuman ” premium habis” terpampang di tempat pengisian SPBU, lalu kemana minyak premium itu, jika setiap hari selalu habis.’katanya

Lanjut Rista, kapan mereka jual dari pagi hingga sore premium habis, kondisi ini sangat aneh , padahal sebagian besar masyarakat pengguna sepeda motor hanya mampu membeli premium, ditengah sulitnya ekonomi saat ini , dengan hilangnya premium dari peredaran menambah perlnderitaan masyarakat.

” coba bayangkan , untuk beli minyak pertalite dengan harga lebih tinggi dari premium sangat terasa membebani masyarakat ditengah situasi ekonomi yang terpuruk ini.”katanya

hal senada disampaikan Emma, saya heran setiap kali mengisi BBM di SPBU , premium selalu habis. apakah premium dijadikan minyak pertalite?? masa premium habis setiap hari
” tidak semua orang bisa membeli pertalite yang harganya mahal, ada orang bisanya beli premium. kita sangat bingung kenapa jenis premium tak lagi dijual di pom bensin.”katanya

Sementara itu, pertamina batam saat rapat dengar pendapat di hadapan ketua DPRD batam, Nuryanto bersama anggota komisi III DPRD batam belum lama ini mengatakan bahwa suply jenis premium masih normal saja.” kami menyalurkan BBM jenis premium masih normal sesuai kebutuhan masyarakat batam,” katanya.

Ketua komisi III DPRD batam , Nyanyang Haris menghimbau pertamina agar benar benar menyalurkan BBM dengan sebaik baiknya sehingga masyarakat tidak sampai alami kesulitan.

“pertamina diharapkan benar benar melakukan pengawasan penyaluran BBM disetiap SPBU. dari jumlah kwota 350 ton BBM harus betul betul sampai kepada penguna,”katanya
menurutnya, masyarakat pengguna BBM jenis premium jauh lebih banyak, mengingat masyarakat pengguna kenderaan jenis roda jauh lebih banyak.

Dia juga menghimbau,jangan sampai masyarakat kesulitan karena BBM premium yang sulit didapat, sementara masyarakat hanya mampu menjangkau harga minyak premium.

Menurutnya,kondisi ekonomi batam yang semakin terpuruk sangat dirasakan masyarakat kalangan bawah. jumlah pengangguran juga semakin bertambah menyusul beberapa perusahaan terhenti beroperasi, bahkan mengambil langkah memindahkan aset keluar dari batam.(sor)

 

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.