oleh

Direktur PPK Kemendikbudristek RI Puji Museum Batam Raja Ali Haji

-Batam-302 Dilihat

BATAM, simakkepri.com – Direktur Pengembangan dan Pemanfaatan Kebudayaan Direktorat Jenderal Kebudayaan Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek), Restu Gunawan berkunjung ke Museum Batam Raja Ali Haji, Jumat (11/3/2022). Kunjungan ini dalam rangka kegiatan berkunjung di daerah dengan tujuan berdiskusi, mendengar keluhan, dan harapan daerah yang dikunjungi.

Kunjungannya ini disambut oleh Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Kota Batam, Ardiwinata dan Kepala UPT Museum Batam Raja Ali Haji, Senny Thirtywani.

Pada kunjungannya tersebut, Restu mengapresiasi kepada Pemerintah Kota (Pemko) Batam dalam hal ini Disbudpar Kota Batam karena memanfaatkan gedung tak terpakai sehingga menjadi museum yang mempunyai nilai sejarah dan budaya. Sebagai informasi, sejarah bangunan museum ini merupakan bekas gedung astaka MTQ XXV tingkat nasional, yang disumbangkan oleh Pemerintah Provinsi (Pemprov) Kepri kepada Pemko Batam.

“Ini salah satu contoh pemanfaatan gedung lama untuk kebudayaan. Banyak daerah lain pengennya membangun tetapi Pemko Batam luar biasa idenya ada gedung lama dimanfaatkan jadi museum,” ucapnya.

Selain menjadi tempat koleksi benda-benda bersejarah, ia berharap museum menjadi tempat publik, tempat menggelar kegiatan pameran, seniman dan budayawan menampilkan karyanya. Menurutnya museum ini contoh menunjukkan kemajuan bangsa sehingga perlu didukung museum yang mempunyai koleksi, narasi, tour guide (pemandu wisata) yang bagus sehingga menjadi pintu masuk peradaban Batam.

“Koleksi otorita, era BJ Habibie, perlu diperbanyak, beliau pasti senang. Kalau masih ada peninggalan bisa dikejar oleh petugas museum untuk menjadikan koleksi museum,” ujarnya.

Dalam kegiatan tersebut, Kepala Disbudpar Kota Batam, Ardiwinata, menjelaskan setiap koleksi di Museum Batam Raja Ali Haji, salah satunya koleksi terbaru museum yakni Tenggelamnya Kapal Perang Malakas Welvaren. Peristiwa ini yakni perang antar Riau yang dipimpin oleh Raja Haji Fisabilillah dan Belanda yang dipimpin oleh Jacob Piter Van Bram.
Peristiwa ini dikenal sebagai perang sosoh, kurang lebih 500 pasukan Belanda tewas dan sebuah kapal perang paling besar milik Belanda bernama Malakas Welvaren terkena tembakan meriam.

“Replika kapal ini dibuat oleh anak muda Batam berasal dari Pulau Galang bernama Hamdan,” katanya.

Ia menyampaikan, museum terus mencari informasi dan melengkapi koleksi-koleksi yang bersejarah. Terlebih, museum pertama Kota Batam ini semakin dikenal oleh masyarakat Batam dan wisatawan.

“Berbagai daerah perna berkunjung ke museum untuk melihat sejarah Batam, ada juga daerah yang menjadikan museum ini sebagai rujukan untuk membangun museum di daerahnya,” terangnya.(Rls)

Editor : Andi

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.